Bila Playboy dan Playgirl Menyangkal

// March 29th, 2009 // lifestyle

written by : Leonita Julian

Kali ini Rangga meminta waktu lima menit kepada kliennya untuk menerima telephon dari kekasihnya itu.

Kamu di mana, sayank? Kangen juga nih..

‘..daripada cewek gue selingkuh seperti Donna..’ begitu pikir Rangga.

Sore itu, Rangga ada janji bertemu klien di sebuah café di bilangan Jakarta Selatan. Demi menghormati klien, Rangga pun datang setengah jam sebelumnya…Huumm, tapi betul ngga ya untuk itu? Rasanya lebih tepat dibilang ‘kerajinan’… scara sebenernya cuman nyari pemandangan bagus di Café.

Baru saja masuk ke café, pandangan Rangga tertuju pada dua sosok yang menarik perhatiannya. Mereka berdua berada di meja paling pojok yang paling nyempil dan nyaris tak terlihat, keduanya pun berhadapan membelakangi arah pintu masuk. Tapi dasar wartawan tabloid gossip, mata Rangga jeli banget melihat gelagat yang tidak wajar.

Begitu tiba, Rangga langsung menepuk bahu kedua orang itu yang ternyata temannya sendiri…PLAKKKK..dan tanpa basa-basi menyapa,

“Bil-Don!”

Sontak saja kedua orang itu terkejut, segera melepaskan genggaman tangan mereka, dan serempak melihat ke arah Rangga. Rangga cengegesan, merasa sukses memergoki moment yang diduganya sebuah PERSELINGKUHAN…tapi itu juga masih harus dia pastikan dulu tentunya. Segera saja tanpa pamit dan menyebalkan, Rangga langsung menarik kursi dari meja sebelah, dan ikutan nimbrung bareng kedua orang itu yang adalah DONNA dan BILLY..!!

“Eh, cinta lama bersemi kembali nih yaa?” tanya Rangga dengan cueknya.

Belum sempat Billy dan Donna menjawab, Rangga sudah nyeletuk lagi. “Eit, bukannya elo ama Sandy, Don? Dah putus?”

“Masih,” jawab Donna dengan santai.

“Hahaha..!”Rangga sedikit tertawa sambil memandang takjub ke Billy,”Gila loe, pacar temen diembat juga! Blom berubah ya Playboynya?”.

“Woii..justru kita jaga biar ga diembat cowok laen, bro! haha” tukas Billy rada ngga terima ketahuan belangnya.

“Dassaarr playboy..pinter amat ngelesnya..!” seru Rangga. “Elo juga Don, kagak berubah..kapan bisa langgeng ma cowok elo kalo ketemu Billy mulu? hehe”.

“Justru kita begini nih buat nyelametin hubungan gue ma Sandy, bro!” kilah Donna berusaha tidak terpancing emosi ditertawakan Rangga, padahal tangannya udah berancang-ancang siap ngebejek-bejek kepala Rangga.

“Kok bisa?” Rangga terperanjat mendengarnya, tawanya pun berhenti. ”Cerita donk..” rengeknya penasaran memandang Donna.

Akhirnya, Rangga pun terlibat obrolan seru sama kedua mantan teman se-ganknya itu. Menurut pengakuan Donna, ia sama Billy karena Sandy terlalu sibuk dengan pekerjaannya. Kadang dari pagi hingga malam, dan paling anti diganggu telepon dari Donna bila sedang di kantor. ‘Get your own world while I get mine’… Itu aturannya.

“Yah, daripada gue bete ngga digubris sama Sandy, mendingan cari kesibukan yang menyenangkan toch? Emmm…seperti ngobrol ama Billy.” Donna memberikan alasan,”Lagian, mau ngobrol ama elo, ntar dimarahin bini loe lagi,” lanjutnya memandang Rangga dengan sedikit cemberut.

“Tapi kagak pake pegang-pegang tangan kalee..,”celetuk Rangga.

“ Yah, kan ini dunia gue dulu, my own world..,” jawab Donna sambil mengerlingkan mata kanannya ke arah Billy. “Gimana caranya lah biar tetep survive ama Sandy tanpa komunikasi, hehe”.

“Wakaka..dasar playgirl!” sahut Rangga. “Kalo elo Bill?”

“Sebagai teman yang baik, gue prihatin aja ma kondisi Donna..dia butuh temen curhat ya gue siap..butuh bahu buat menangis ya gue pinjemin bahu gue..”

“Kalo butuh tangan loe buat digenggam..pasti loe juga sigap yah! haha..,” sahut Rangga menimpali kalimat Billy.

“Siip!” seru Billy sembari nyengir.

Saking serunya ngobrol, Rangga nyaris melupakan klien yang ternyata sudah menunggu 15 menit di meja yang telah dibooking Rangga. Rupanya ia lupa menyalakan HP-nya, karena takut sang pacar menghubunginya pada saat meeting, sehingga klien pun tidak dapat menghubungi. Namun begitu dinyalakan, ternyata ada telephon masuk dari Siska, pacarnya. Kali ini Rangga meminta waktu lima menit kepada kliennya untuk menerima telephon dari kekasihnya itu.

“Kamu di mana, sayank? Kangen juga nih..”

‘..daripada cewek gue selingkuh seperti Donna..’ begitu pikir Rangga.


***

8 Responses to “Bila Playboy dan Playgirl Menyangkal”

  1. jenny says:

    great site feel free to find your couple at here

  2. ipung says:

    OMG.. aku masih sering jadi tempat curhatan mantanku yang uda tunangan.. Sekalipun ga pernah ketemu dan ngobrol secara langsung ma dia..

    Alasannya, tunangannya ga bisa ngertiin dia dan cenderung memberi masukan yang temperamental dan emosional tiap dia curhat, jadi ga pernah ada solusi yang bisa didapat. Dan cara dia untuk survive adalah menjalani solusi-solusiku untuk menyelesaikan problem2 di hidupnya.

    Does that made me a cheater? :(

    • Leonisecret says:

      hehe…depend. Ipung disebut cheater kalo manfaatin situasinya.
      Kalo yg Ipung ceritain kan cuman jd temen curhat.n bagus kalo bisa kasih solusi terbaik. Asal jangan masuk terlalu jauh.
      Yang disentil di cerita itu kan justru tunangan temen kamu. coz relation tanpa komunikasi yg baik hasilnya pasti buruk.

      Yang ditakutkan, kalo si cewek curhatnya ma temen lawan jenis kan jadi terikat scr emosional ama temen curhatannya itu. Kadang yg tadinya ga ada rasa bisa jadi berubah, coz ceweknya butuh seseorang yg perhatian ama dia. dan itu justru dia dpt dr temen curhatnya bukan pasangannya.
      tq bro

  3. Mario says:

    Tapi ide “ngejagain daripada disamber atau diembat co/ce lain” menarik juga… hehehe :p

  4. Budhine says:

    nice post, gak pernah kepikir kalo ternyata hal macam itu emg beneran ada

Leave a Reply